Wednesday, May 23, 2012

Zuhud dan Tawakal

Zuhud

Menurut bahasa zuhud berarti tidak ingin kepada sesuatu dengan meninggalkannya. Zuhud dalam pengertian ini adalah berusaha mencintai Allah swt. di atas cinta kepada apa pun dan siapa pun. Seseorang yang memiliki sifat zuhud akan menyerahkan seluruh pengabdiannya hanya kepada Allah swt. dengan berpaling dan meninggalkan sesuatu yang bersifat kemewahan duniawi.

Seseorang yang memiliki sifat zuhud selalu mengharapkan sesuatu yang lebih baik dan bersifat spiritual atau kebahagiaan akhirat. Harta yang dimilikinya digunakan untuk pengabdian kepada Allah swt. guna menegakkan agama Islam.

Allah swt. berfirman  Q.S. Al-‘Ankabut: 64:  
64. Dan kehidupan dunia ini hanya senda-gurau dan permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, sekiranya mereka mengetahui.
60.   Dan apa saja (kekayaan, jabatan, keturunan) yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kesenangan hidup duniawi dan perhiasannya; sedang apa yang di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Tidakkah kamu me-ngerti? (Q.S. Al-Qasas : 60)

Sebagaimana dalam firman Allah swt. tersebut, orang yang memiliki sifat zuhud, tidak pernah terlena dengan kemewahan hidup dunia. Kenikmatan yang diberikan Allah swt. untuk hidup dunia ini hanyalah perhiasan dunia. Sementara kehidupan akhirat adalah lebih kekal. Kemewahan dunia hanyalah sesuatu yang melalaikan orang dari mengingat Allah swt..

Al-Gazali membagi tingkatan zuhud menjadi 3 yaitu
  1. meninggalkan sesuatu karena menginginkan sesuatu yang lebih baik daripadanya,
  2. meninggalkan keduniaan karena mengharap sesuatu yang bersifat keakhiratan,
  3. meninggalkan segala sesuatu selain Allah swt. karena mencintai-Nya.
Kecintaan kepada Allah swt. lebih diutamakan daripada keinginan untuk memiliki sesuatu yang bersifat material. Seseorang yang mengutamakan kehidupan akhirat, Allah swt. akan menambah keuntungan baginya. Allah swt. berfirman dalam Q.S. Asy-Syura: 20 
20.   Barangsiapa menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambahkan keuntungan itu baginya dan barangsiapa menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebagian darinya (keuntungan dunia), tetapi dia tidak akan mendapat bagian di akhirat. 

Tawakal 
Adapun tawakal menurut bahasa berarti menyerahkan, mempercayakan atau mewakilkan urusan kepada orang lain. Tawakal dalam pengertian ini adalah menyerahkan segala perkara, ikhtiar dan usaha yang dilakukan kepada Allah swt. serta berserah diri sepenuhnya kepada-Nya untuk mendapatkan manfaat atau menolak yang mudarat.
Dari pengertian tersebut jelas bahwa seseorang yang bertawakal kepada Allah swt. adalah menyerahkan atau mewakilkan segala urusannya hanya kepada Allah swt. sebagai zat yang dapat menyelesaikan segala perkara manusia.

Allah swt. Berfirman dalam Q.S. Ali ‘Imran: 159
Maka berkat rahmat Allah engkau (Muhammad) berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya engkau bersikap keras dan berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekitarmu. Karena itu maafkanlah mereka dan mohonkanlah ampunan untuk mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu.) Kemudian, apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakal. 159.

Tawakal merupakan amalan hati dan puncak tertinggi kemanusiaan. Sifat ini datang dengan sendirinya manakala iman seseorang sudah matang. Buya Hamka mengatakan ”belum berarti pengakuan iman kalau belum tiba di puncak tawakal”. Orang yang bertawakal tidak berarti harus meninggalkan segala usaha dan ikhtiar. Usaha dan ikhtiar harus tetap dilakukan sedangkan keputusan terakhir diserahkan kepada Allah swt..

Sikap orang yang bertawakal kepada Allah swt. tidak akan berkeluh kesah dan gelisah. Ia akan selalu berada dalam ketenangan, ketenteraman, dan kegembiraan. Jika ia memperoleh nikmat dan karunia dari Allah swt. ia akan bersyukur. Sebaliknya jika ia tertimpa musibah, akan bersabar.

Tawakal merupakan salah satu ciri orang mukmin. Orang beriman mengakui bahwa Allah-lah yang menjadi pelindung dirinya dari segala sesuatu. Orang yang bertawakal kepada Allah swt. akan memperoleh banyak keberuntungan.

Allah swt. Berfirman Q.S. At-Talaq:3 
3. dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu. 

Orang yang bertawakal akan mendapat banyak kebaikan dalam hidupnya. Mereka selalu berserah diri kepada Allah swt., bersyukur kepada-nya, dan tidak putus asa apabila usahanya mengalami kegagalan. Oleh karena itu merupakan cobaan bagi dirinya yang akan membawa hikmah. Sebaliknya orang yang yang tidak bertawakal kepada Allah swt., biasanya akan mengalami kekecewaan, berkecil hati, pesimis, dan bahkan nekat melakukan tindakan bunuh diri. 


KERJAKAN SOAL-SOAL PADA KUIS BERIKUT

Judul: Zuhud dan Tawakal
Rating: 100% based on 99998 ratings. 5 user reviews.
Ditulis Oleh Muhammad Nur'alim

1 komentar: