Hukum bacaan Mad dan Waqaf (2)

Mad terbagi menjadi dua, yaitu mad Tabi'i (Asli) dan mad Far'i (bercabang/ modifikasi : pen). Penjelasan tentang Mad Tabi'ie telah dimuat dalam posting sebelumnya. Sekarang adalah penjelasan tentang pembagian Mad-mad  yang termasuk ke dalam mad far’i. Mad far'ie (bercabang) terbagi menjadi 
1. Mad Wajib Muttasil
Mad wajib muttasil terjadi apabila ada Mad Thobi'i yang bertemu bertemu dengan huruf hamzah dalam satu kata. Panjang bacaannya antara lima - enam harakat.
2. Mad Jaiz Munfasil

Mad jaiz munfasil yaitu mad tabi’i yang bertemu dengan hamzah, tetapi tidak dalam satu kata. Panjang bacaannya adalah enam harakat seperti mad wajib muttasil, namun dapat juga disamakan dengan panjang mad tabi’i yaitu dua harakat. Jadi panjang bacaan untuk mad jaiz munfasil adalah 2 - 5 harakat.

3. Mad Layin
Apabila ada salah satu huruf Al-Qur’an berharakat fathah bertemu dengan huruf wawu sukun atau ya’ sukun dan diwaqafkan maka disebut bacaan mad layyin. 
4. Mad Arid lis-sukun
Apabila ada mad tabi’i atau mad layyin bertemu huruf yang diwaqafkan, maka hukum bacaannya adalah mad arid lissukun. Panjang bacaannya ada tiga macam, yaitu dibaca dua harakat, empat harakat maupun enam harakat.

5. Mad Iwad
Apabila ada huruf hijaiyah yang berharakat fathah tanwin ( ـــًــ ) yang dibaca waqaf (berhenti). Panjang bacaannya adalah dua harakat 
Apabila ada salah satu huruf Al-Qur’an berharakat fathah bertemu dengan huruf wawu sukun atau ya’ sukun dan diwaqafkan maka disebut bacaan mad layyin.
Untuk ta’ marbutah yang berharakat fathah tanwin (  ةً  ) jika diwaqafkan tidak dibaca sebagai mad iwad, namun dibaca ha’ mati (h).
6. Mad badal (pengganti)
Apabila ada huruf hamzah berharakat fathah, kasrah maupun dammah bertemu dengan huruf hamzah yang berharakat sukun, maka huruf hamzah yang berharakat sukun diganti dengan huruf berikut.
huruf alif, jika didahului dengan hamzah berharakat fathah.

5. Mad Lazim Musaqqal Kilmi

Apabila ada mad tabi’i yang bertemu dengan huruf hijaiyah yang bertasydid dalam satu kalimat, maka hukum bacaannya harus dipanjangkan enam harakat. 

6. Mad Lazim Musaqqal Harfi

Apabila ada surah di dalam Al-Qur’an yang pada permulaan surahnya diawali dengan huruf yang dibaca seperti nama hurufnya, karena huruf tersebut tidak berharakat. Adapun huruf-huruf tersebut adalah ن               

 ق ص ع س ل ك م yang disingkat نَقَصَ عَسَلُكُمْ        Panjang bacaannya adalah enam harakat.
7. Mad Lazim Mukhaffaf Kilmi

Apabila ada mad badal yang diikuti dengan huruf hijaiyah berharakat sukun dalam satu kalimat, maka harus dibaca sepanjang enam harakat. Untuk mad Lazim ini di dalam Al-Qur’an hanya terdapat satu lafal yaitu pada surah Yunus ayat 51 dan 91.
8. Mad Lazim Mukhaffaf Harfi
Apabila ada huruf-huruf di permulaan surah yang berharakat fathah panjang hukum bacaannnya adalah mad lazim mukhaffaf harfi. Huruf-huruf tersebut adalah  ه ر ح ي ط
9. Mad Silah
Mad silah terbagi menjadi dua, yaitu mad silah qasirah dan mad silah tawilah. 

a. Mad silah qasirah adalah apabila ada kata ganti (dhamir) ha’ yang didahului dengan huruf berharakat. Dhamir ha’ ini dibaca sepanjang 2 harakat.
b. Mad silah tawilah terjadi jika mad silah qasirah tersebut bertemu dengan hamzah. Panjang bacaannya boleh dua harakat maupun enam harakat.

10. Mad Tamkin
Apabila ada huruf ya’ bertasydid bertemu dengan ya’ sukun, maka bacaan madnya ditempatkan pada tasydid. Adapun panjang bacaannya adalah 2 harakat.
11. Mad Farqi
Mad farqi adalah bacaan panjang untuk membedakan bentuk pertanyaan. Hamzah berharakat fathah yang dibaca panjang menandakan bahwa itu adalah bentuk pertanyaan. Di dalam Al-Qur’an hanya ada pada empat ayat, yaitu Al-An’am [6]: 143 - 144, Yunus [10]: 59, dan An-Naml [27]: 59.


Untuk mempelajari contoh-contoh mad far'i ini dapat di download di sini




Share this article :
+
Previous
Next Post »
1 Komentar untuk "Hukum bacaan Mad dan Waqaf (2)"

Terima Kasih Sudah Berkomentar
 
Template By. Kunci Dunia
Back To Top